Intermezzo…

Aku bertanya dalam hatiku.

Masih adakah temen yang bisa diajak menangis,

dan meminjamkan bahunya,

tempatku bersandar di kala sedih.


Ini adalah sms dari salah satu sobat jauh saya. Pada akhir kalimat sms, dituliskan kalimat ” Pa kabar…?”. Saya sangat tersugesti untuk menjawab sms ini. Saya berharap,  sobat blogger yang membaca juga tersugesti untuk memberikan komentar di blog ini…  😀

Iklan

36 thoughts on “Intermezzo…

  1. trus apa balasan sms mas ? 😀

    Balasan saya ; “Tumben kok melow gini…!”
    Karena saya tau persis, sobat saya satu ini orangnya ga’ gitu. Tapi tetap saya tanggapin dengan serius smsnya…

  2. lagi ada yg melow nie..

    ato mungkin dia kangen dirimu..

    kangen ama org yg biasa diajak sharing..

    hehe..

    tapi bs jg saat yg menyedihkan bkn saat dimana qt g bs mendapatkan sandaran saat bersedih tp ktk g ada tmpt berbagi ketika qt rasakan kebahagiaan..

    jd mungkin aja temen sampeyan mau traktiran..
    ikut duuunk..
    *kabuuuur.. Farrel bw golok..

    Traktiran…? Mau dong…
    Inge nanti tak traktir golok aja ya. Mau Khan…?

  3. WWWWWaaaaa…………pak echo dapat SMS sedih, jadi pengen nangis, hiks…hiks….
    Klo Kawaii Ayu jadi geli deh baca kata2 di atas….

    Kok geli sich…? Saya khan ga’ cerita lucu… 🙂

  4. Salam kenal..
    Sahabat, di sampingku ada sahabat yang sangat baik.
    aku bangga memilikinya…

    Salam kenal juga. Semoga Mas Uki bisa menjadi sahabat yang baik buat semuanya…

  5. wah….. bgm ya? jadi nggak enak aku… masak sampeyan mau bersandar di bahu ku?
    apa kata orang nanti….

    😀

    Lho siapa yang mau bersandar…? Cuma mo minjem bahunya buat ngelap upil…..Wakakakkkk…

  6. Itulah gunanya temen mesti ada setiap susah, untuk ngungkapin semua uneg-uneg biar bisa plooong pikiran dan hatinya.

    Persahabatan bagai kepompong…*sambil nyanyi*…

  7. karena dikirim ketempat anda smsnya,logikanya anda masih dianggap sebagai teman yang tepat untuk saling berbagi atau sekedar bersandar.. 🙂

    ditelpon aja sekalian mas, kali aja ada yg penting gt

    dunianyawira

    Yuppss…

  8. Wew..
    Sepertinya harus balance juga neh..
    ..
    Aku bertanya dalam hatiku.

    Masih adakah temen yang mau mengajak menangis,

    Dan meminjam bahuku,

    Tempatnya bersandar di kala sedih.
    ..
    Nah, sudikah..

    Haa…..haa…..

  9. Pasti dulu sering nangis bareng ya?????dan suka pinjamkan bahu,eheheheheh 😀

    Bukan, dulu kita sering tonjok2an karena dia ga’ saya kasih pinjem uang. Makanya dia nangis dan ga’ jadi pinjem uang, truz pinjem bahu dech…wakakakkkk

  10. iya.. udah jarang banget tuh nemuin sahabat sejati tempat kita bersandar.. kebanyakan sekarang hanya memanfaatkan kita..

    Ga’ usah pesimis gitu… Masih banyak kok. Contohnya saya…*narsis dikit boleh dong…!*

  11. kesediahan atau kesenangan,biarlah menjadi kenangan dalam hidup…sebab kenangan akan membuat manusia menjadi belajar tentang kehidupan dunia…dan berani menatap masa depan!!!
    tetap semangat dan tersenyum menghadapi hari esok!!!

    Hiikkk…hiikkk…
    Hadapi kegagalan dengan senyum dan senyum…

  12. Pasti bahunya nyaman, tersedia tisu, dan perlengkapan lainnya… he..he…he:)
    salam Kenal mas… numpang lewat nih…

    Ada sapu tangan jail juga lho…
    wakkakakkk….
    Salam kenal balik. Sering2 mampir ya 😀

  13. masiiiiiiiiiiiiiiiihhhhhh….

    gw masih selalu ada buat temen gw..

    bahu gw siap untuk jadi sandaran…

    Kalo di jadiin sandaran gajah, mau ga’…?
    wakakakkkk…
    Salam kenal… 😀

  14. Wait …
    Nanya dulu …
    ini esemes … dari Lelaki atau Perempuan … ?

    reaksi … tergantung jenisnya …

    Laki2 ato perempuan sama saja. Yang penting cukup dua dan sehat2 Om…
    *Lho, emangnya nanya anak…!*

  15. “Aku Bertanya pada hatiku…….. Aku trus menunggu.. Hatiku gak jawab2….. “Dia malah nyanyi pulangkan saja aku pada ibuku atau ayahku”(dinyanyikan ya…!!) Setelah kulihat ternyata aku salah, aku tidak sedang bertanya pada Hatiku, tapi aku sedang bertanya pada Hati Koe Endang… Wahakakakakakaka…..
    Aku jadi Malu…….!! Hehehehehe….

    Kirain bertanya ma Titi DJ (Hati2 Di Jalan) ato ma Titi Kamal (Hati2 Kalo Malam)…. wakakkkkkk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s